Territory Note's

Wanna learn Mandarin?

Click ‘Mandarin Lesson’ at the Pages :)

Have a good day!

p/s: Ramai yang cari shoutbox haha
HARAP MAAF shoutbox disorok buat sementara waktu bagi mengelakkan SPAM :)

NOTES

Sorry ya, if I didn't visit you guys back.

So just leave your comments down below,

and I will track you back.

love you guys!

p.s: wanna fast reply?

Kindly email me at thesyazanazainn@gmail.com or

PM me at Facebook - Syazana Zainn or

DM me at twitter/instagram - @itsmesyazana.

I will tried to help you

-xoxo-

S

Cerpen | Menanti Kasih (Chapter 4)



Chapter 4

Hampir beberapa minggu gadis itu tidak terserempak dengan arjuna itu. Hatinya menjadi runsing. Runsing serta gelisah mengapa arjuna itu tidak menegurnya. Dia resah sendiri, arjuna itu langsung tidak mengendahkannya. Tidak seperti selalunya, arjuna itu akan menyakatnya ataupun mengangunya. Namun untuk kali ini, hatinya dirundung bersalah. Is that he repent? Ahh impossible! Adakah dia telah terkasar bahasa. Ahh tak mungkinlah. He deserves it lah. Memang padan dengan muka dia tu. Asyik kacau orang je. Hatinya masih bermonolog sendiri.

Gadis itu tidak tertahan lagi dan akhirnya gadis itu mengambil keputusan untuk menegur arjuna itu buat kali pertamanya. Puas dia mencari arjuna itu. Dia seperti mahu berputus asa. Namun nalurinya kuat mengatakan arjuna itu mesti berada di sesuatu tempat. Gadis itu sangat gembira, kerana pencariannya berbaloi. “weh, kamu ok ke?” arjuna itu membuat tidak tahu. “weh kamu, kita tanya ni!” sedikit keras suara gadis itu. Arjuna itu hanya membalas dengan sambil lewa “why you asking me? Ko kan tak suka aku, ok lah kecik, aku gerak dulu, bye!” “weh, kita tanya elok-elok ni.” Gadis itu terduduk dan hampir menangis. Arjuna itu terus berlalu pergi. Hati gadis itu sakit bagai ditusuk sembilu.

Sejak dari titik peristiwa itu hati gadis itu mula dirundung rindu. Dia rindu dengan telatah arjuna itu. Dia hairan, dahulunya arjuna itu begitu ceria. Namun sekarang arjuna itu senyap dan diam seribu bahasa. Ahh peduli apa. Baguslah macam ni, tak adalah hatinya sakit. Tapi, hatinya tidak gembira dengan perubahan itu malah semakin sakit dan pedih dengan setiap tingkah laku arjuna itu, hatinya terluka lagi. Makin lama makin parah keadaan ini.

Ahh tidak mungkin dia telah jatuh hati dengan arjuna itu. Hatinya menjadi sedih dan pilu. Inikah kesudahannya?  Setiap kali, dia memandang arjuna itu dengan seribu satu harapan. Arjuna itu pula masih kekal dingin dan makin menjauhkan dirinya. Gadis itu pula semakin menipis semangatnya. Ah kenapa kau buat aku begini? Adakah kau seronok melihat aku begini? Gadis itu menangis lagi sendiri.

Walau kamu
Jauh di mataku
Jangan aku hilang dalam kalbu
Saat kamu, samar mengingati
Jangan aku terus kau lupakan
Kerana aku
Sentiasa mengingatimu
Kerana aku sentiasa
Menyayangimu sepenuh hati – Pompa Bensin (Jangan Lupa Namaku)

*bersambung*

previous;



-xoxo-
S

8 comments:

nana kamarul said...

owwww ... what is wrong with him! Grrrr ... geramnya!

Syazana Zainn said...

nana; sabar ye, namau marah :D

hairy said...

wahh sya suka baca cerpen.sya sya bca dri awl...

ieda said...

nice ! ... ;)

Syazana Zainn said...

hairy; thanks! :D

NA said...

Ha Kak Wina pernah rasa macam watak utama apabila orang yang kacau kita tu tukar perlakuan :)

-wina1979-

fadh leyanie said...

dah baca chapter yg lepas,bertuah arjuna tu,gadis,masa arjuna tu cuba mndekati hati,perasaannya berlari jauh,sekarang sepi..

M Fizan said...

aiyokk... gadis tu dah jatuh cinta... harhar. jahat arjuna tu main tarik tali. kan dah sangkut gadis tu. yahoo. nak guna taktik ni. jerat dah makan mangsa ^_^

Cakap-cakap / Disclaimer

Syazana.Story.Glory©

Hanya catatan peribadi sahaja.

I Love Stalker !

Busuk.Org