Territory Note's

Wanna learn Mandarin?

Click ‘Mandarin Lesson’ at the Pages :)

Have a good day!

p/s: Ramai yang cari shoutbox haha
HARAP MAAF shoutbox disorok buat sementara waktu bagi mengelakkan SPAM :)

NOTES

Sorry ya, if I didn't visit you guys back.

So just leave your comments down below,

and I will track you back.

love you guys!

p.s: wanna fast reply?

Kindly email me at thesyazanazainn@gmail.com or

PM me at Facebook - Syazana Zainn or

DM me at twitter/instagram - @itsmesyazana.

I will tried to help you

-xoxo-

S

Cerpen | Satu Penantian (Chapter 5 + 6)


Previous Entry : Siapa Ariana?



Chapter 5

Alhamdulillah, peperiksaan sudahpun berakhir. Dia berdoa agar gadisnya berjaya menempuhi detik sukar itu. Huluran perkenalan dari gadis lain sedikit pun tidak diendahkannya. Dia berjanji selepas ini dia akan meluahkan apa yang terbuku dihatinya.

“Abang, jomlah dinner sama-sama malam ni, malam ni last kita jumpa kan before balik cuti” rayu Hanis berulang kali, dia mula bosan dengan telatah gadis manja itu.
“Ok, tapi sekejap je” dia seperti memberi harapan.

Namun dia tidak menyangka, kelakuannya bersama gadis manja itu diperhatikan dari jauh, dia tergamam. Oh gadis, ini bukanlah seperti yang kau fikirkan. Hatinya seperti mahu menjerit mengatakan cuma gadis itu sahaja yang sentiasa dihatinya. Dia pantas mengejar gadis itu, dia perlu menjelaskan sesuatu.
“Kecik, aku minta maaf.”
“Eh maaf? Maaf apa?” Gadis itu menyoalnya kembali.
“Aku minta maaf tiba-tiba mengelak dari kau” dia masih cuba menjelaskan, namun ia seperti terlekat.
“So? Takpe biasalah tu bila dah ada....” gadis itu seperti tidak mampu melafazkan kata-kata…
“Aku... Aku... dah lama tunggu kau, tapi...”
“Takpe, kita tak kisah lah” gadis itu masih berpura-pura
Oh gadis, sampai bilakah kita akan begini.
“Kau selalu buat tak tahu je dengan aku, lagipun aku nampak kau buang hadiah yang aku bagi tu and aku ingat kau tak suka aku”
Gadis itu terperanjat dan tersentap “hadiah? Kamu ke yang bagi? Kita ingat...”
“Aku malu nak cakap aku yang bagi. Aku... aku... tak sangka kita akan jadi macam ni.”
“It’s ok. Hope kamu happy with her, k see you next semester our final year, bye”
“Kecik... tunggu kejap...Aku...” gadis itu pantas melarikan dirinya, mungkin dia juga tidak sanggup melafazkannya. Dan dia terkaku disitu dan tak mampu mengucapkan apa-apa lagi.

Walau kau jauh
Ku sentiasa menunggumu
Hatiku imbas kembali memori
Walau kau jauh
Kuberjanjikan terus tunggu
Tak bisa lautan biru
Kumahu kau tahu
Aku kan terus menunggu (Ku mahu kau tahu – Hujan)

Dirinya begitu terseksa. Dia cuba mendapatkan jawapan dari gadis itu, namun semuanya sia-sia. Oh berdosakah aku selama ini. Oh gadis maafkan aku jika melukakan kau.


Chapter 6

Hatinya melonjak girang, semester akhir sudah dibuka, dengansemangat dan azam baru dia mahu melafazkannya. Biarlah semua ini segera berakhir dan gadis itu menjadi miliknya seorang. Sesungguhnya dia sangat rindukan telatah gadis yang dicintainya itu. Dia sangat rindukan suara gadis itu, dia juga terlalu rindukan wajah gadis itu.

Namun sebaliknya berlaku, gadis itu semakin menjauh darinya. Dia cuba melayani gadis itu dengan sebaiknya kerana dia begitu cintakan gadis itu. Gadis itu semakin membisu.

Dia dikejutkan bahawa gadis itu telah pergi. Dia cuba menghalang namun gadis terus menghilang sehingga kini. Puas dia mencari namun jejaknya tetap tidak kelihatan. Pelbagai usaha yang dilakukannya namun semuanya sia-sia. Dia kecewa dalam menakluki cintanya.

Selama aku, masih bisa bernafas
Masih sanggup berjalan
Ku kan selalu memujamu
Meskiku tak tahu lagi
Engkau ada di mana
Dengarkan aku ku merindukanmu. (Merindukanmu – D’massive)





#Jika terlepas boleh klik link ini :) 




till then
-xoxo-
S




3 comments:

cha said...

wah bagusnya awak ni sangat berbakatla :) keep it up

Asmieza As said...

:) Rajinnya buat cerpen

Awan Nina said...

ke manakah gadis itu menghilang?
cepat sambung.....!

Cakap-cakap / Disclaimer

Syazana.Story.Glory©

Hanya catatan peribadi sahaja.

I Love Stalker !

Busuk.Org