Territory Note's

Wanna learn Mandarin?

Click ‘Mandarin Lesson’ at the Pages :)

Have a good day!

p/s: Ramai yang cari shoutbox haha
HARAP MAAF shoutbox disorok buat sementara waktu bagi mengelakkan SPAM :)

NOTES

Sorry ya, if I didn't visit you guys back.

So just leave your comments down below,

and I will track you back.

love you guys!

-xoxo-

S

Cerpen | Satu Penantian (Chapter 3 + 4)

Previous Entry: Shout Award 2012?

extra chapter for this week :)
hope enjoy 




Chapter 3

Oi kecik, hepi besday, semoga ko cepat besar!  Bye!’Dia tersenyum sendiri ketika menaip mesej itu, dia sendiri hairan mengapa dia sebegitu. 

Thanks, tapi ini siapa?” dia terkejut apabila gadis itu membalas mesejnya, hatinya gembira tak terkata lantas dia membalasnya kembali dengan tidak sabar. 

Aku la bayangan derita kau.. Kahkah. Bye!’ namun selepas itu mesejnya tidak berbalas, dan dibiarkan sepi. Dia tidak kisah, malah dia terlalu gembira dengan tindak balas gadis itu.

“To si comel, from secret admire”…

Eh eh ada hadiah lah untuk dak kecik ni. Wow dari secret admire ni” galak rakan-rakan sekelasnya mengusik gadis itu. Hatinya berbunga-bunga melihat situasi itu, namun hatinya tersentak, gadis yang dipujanya mencampakkan hadiah itu ke dalam tong sampah. Dia terluka dengan tindakan gadis itu. Dia hampir menumpahkan airmata lelakinya.  Dia segera mengutip kembali hadiah itu dan menyimpannya kembali. Biarlah rahsia ini tersimpan dilubuk hati lelakinya.

Hatinya sebal dengan tindakan gadis itu. Dia mahu bersemuka dengan gadis itu. Puas dia mencari gadis itu. Pencariannya berbaloi. Gadis itu bersendirian di pinggir tasik. Dia mahu menyapa gadis itu, namun dia tersentak gadis itu menangis bersendirian. Dia mahu mententeramkan gadis itu. Adakah gadis itu kecewa kerana dirinya? Perasaan sayangnya semakin dalam. Kalau boleh dia mahu menjadi teman yang sedia menghulurkan bahunya untuk gadis itu bersandar.

Ketika dia cuba menghampiri gadis itu muncul seorang jejaka lain yang cuba menenangkan hati gadis itu.  Dia terus terpana. Dia terkaku dan tidak menyangka gadis yang dipujanya sudah dimiliki orang lain dan semestinya bukan dia lelaki bertuah itu.

That should be me holding your hand
That should be me making you laugh
That should be me this is so sad
That should be me that should be me
That should be me feeling your kiss
That should be me buying you gifts
This is so wrong
I can't go on
'Til you believe that
That should be me
That should be me
(That Should Be Me – Justin Bieber)




Chapter 4

Dia kecewa dengan dirinya. Dia sudah tidak berminat untuk ke kelas. Hatinya pedih setiapkali melihat gadis itu. Senyuman gadis itu umpama sindiran baginya. Ahh bodohkah aku selama ni! Butakah aku sehingga tidak menyedari gadis itu membenci aku! Ya Allah, sesungguhnya aku terlalu mencintai dia. Dia merintih kepada Allah yang esa.

Every time I breathe I take you in
And my heart beats again
Baby, I can’t help it
You keep me drowning in your love
Every time I try to rise above
I’m swept away by love
Baby, I can’t help it
You keep me drowning in your love
(Drowning – Backstreetboys)

Sedang asyik dia melayani perasaannya gadis yang dipujanya datang menyapa. “Weh, kamu ok ke?” dia cuba membuat tidak tahu sedangkan hatinya sedang bergolak. “Weh kamu, kita tanya ni!” sedikit keras suara gadis itu. Hatinya bergelora“why you asking me? Ko kan tak suka aku, ok lah kecik, aku gerak dulu, bye!” dia terus berjalan laju, hatinya sakit, dia menyesal menjawab sedemikian. “Weh, kita tanya elok-elok ni.” Suara gadis itu sayup-sayup kedengaran. Dia menyesali dengan setiap kata-katanya, dia berharap jika masa boleh diundur dia tidak akan cuba menyakitkan gadis itu. Dia sendiri tidak pasti mengapa dia bertindak sedemikian. Ahh egonya aku ya Allah. Maafkanlah aku wahai gadis. Hatinya masih merintih sendiri.

Dia sedar bahawa dia telah berlaku kejam terhadap gadis itu, dia tidak mahu gadis itu sentiasa bersedih apabila bersamanya. Dia lebih rela melihat gadis itu gembira tanpanya. Biarlah cintanya kekal sebagai rahsia dirinya. Namun percaturannya sememangnya salah, dan dia tidak berupaya berpatah kembali.

Gadis yang dipujanya kelihatan semakin sugul. Oh kenapakah wahai gadisku? Bukankah sepatutnya gadis itu gembira kerana dia sudah tidak menganggunya lagi. Ketika dia menuju ke perpustakaan, dia terkejut kerana terserempak dengan teman lelaki gadis pujaannya bersama gadis lain, hatinya panas, dia tidak tegar melihat gadis pujaannya dipermainkan oleh lelaki lain. Tidak tidak sanggup melihat gadisnya bersedih lagi. Dia pantas menumbuk lelaki itu, alangkah terkejutnya lelaki itu rupanya sepupu gadis pujaannya. Dia bahagia ketika itu, gadisnya masih belum berpunya.

Kurnia bagaikan khayalan
Takkan ku lepas walaupun apa yang mendatang
Kurnia bagaikan khayalan
Ku takkan lepas walau hanya khayalan (Kurnia – Mizz Nina ft Noh)





#Jika terlepas boleh klik link ini :) 




till then
-xoxo-
S

1 comment:

M Fizan said...

wahhhh.. ending chapter 4 ni makin menarik. jeng jeng jeng. suke sebab ada lagu feberet (drowning). hee ^_^

dan, ape yang arjuna tu buat dalam chapter 3 memang best. wee :D

Cakap-cakap / Disclaimer

Syazana.Story.Glory©

Hanya catatan peribadi sahaja.

I Love Stalker !

Busuk.Org